Jokowi Center Himbau BPN 02 jaga marwah Prabowo Sebagai Negarawan

Jakarta l | Rakyat Sulawesi, – Menyikapi situasi politik menjelang pengumuman hasil perhitungan KPU pada tanggal 22 Mei 2019, Jokowi Centre menyerukan agar semua pihak menghormati proses yang sudah dilakukan oleh penyelenggara (KPU dan Bawaslu).

Adapun kekurangan-kekurangan di sana-sini menjadi bahan evaluasi untuk menjadikan lembaga ini semakin berkualitas.

Kemudahan disamping itu aturan Pemilu juga menyiapkan banyak sekali aturan maupun kelembagaan sebagai antisipasi kemungkinan masalah masalah yang muncul, karena Pasti akan banyak masalah yang muncul dalam proses Pemilu sehingga sudah disiapkan terlebih dahulu aturan atau lembaga sebagai sarana penyelesaian masalah atau sengketa Pemilu.

“Kita harus menghargai proses demokrasi yang sudah berjalan, dengan menahan diri untuk tidak melakukan tindakan inkonstitusional.

Selanjutnya kita harus terus menjaga keutuhan dan kesatuan bangsa, demi terwujudnya masyarakat adil-makmur. Prabowo Subianto adalah tokoh bangsa yang harus dihormati,

“oleh karena itu BPN harus menyampaikan informasi yang benar kepada beliau agar dapat memutuskan langkah-langkah politiknya dengan arif dan bijaksana,” kata Imanta Ginting, Sekjen Jokowi Centre, yang dihubungi via Whatsaap, Kamis (16/5).

Alan Christian Singkali yang adalah salah satu Juru Bicara TKN Milenial Jokowi – Ma’ruf Amin, menyampaikan hal yang sama. Menurutnya yang paling merasakan dampak polarisasi masyarakat yang berkepanjangan adalah kaum milenial, karena masa depan adalah milik kaum muda.

“Kaum milenial harus menjadi pioneer rekonsiliasi bangsa pasca pemilu, bukannya ikut-ikutan memanas-manasi,” ujar Alan, saat diambil keterangannya di sekitaran Tebet pada hari yang sama. Pernyataan ini muncul setelah video seorang pemuda yang mau memenggal kepala Presiden Jokowi Widodo menjadi viral.

Rilis