Golkar: Usung JK, Apa PKB Benar-benar Serius?

JAKARTA, – Ketua DPP Partai Golkar Priyo Budi Santoso mempertanyakan keseriusan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) meminang politisi senior Golkar Jusuf Kalla sebagai calon presiden di 2014. Namun demikian, ia menyerahkan semua keputusan kepada Jusuf Kalla.

“Terserah semua, tapi apakah PKB serius? Atau hanya untuk dompleng,” kata Priyo, di Kompleks Gedung Parlemen, Jakarta, Rabu (30/10/2013).

Priyo menyampaikan, sampai saat ini Kalla merupakan salah seorang tokoh di Partai Golkar. Jika pada akhirnya pencapresan Kalla dari PKB benar-benar terwujud, Golkar tak akan menghalang-halangi dan memilih untuk
menghormati keputusan Kalla.

“Kita kehilangan, tapi tak akan menghalang- halangi. Karena pak JK (Jusuf Kalla) kan tokoh lintas partai juga,” ujarnya.

Dukung JK

Sebelumnya, Dewan Pimpinan Wilayah PKB se- Kalimantan dan Nusa Tenggara Barat, Senin (28/10/2013), berkumpul di Jakarta dan membuat pernyataan dukungan untuk mengusulkan Jusuf Kalla sebagai calon presiden 2014-2019. Dasar pertimbangan mereka menjagokan Jusuf Kalla, sebagaimana tertuang dalam surat pernyataan, Kalla dianggap memiliki kapabilitas dan kredibilitasnya sebagai negarawan sudah terbukti.

Kalla juga dianggap mampu menangani konflik dan mempersatukan bangsa Indonesia yang beragam dan pluralistik. Surat ditandatangani oleh Ketua DPW Kalimantan Selatan Zairullah Azhar, Ketua DPW PKB Kalimantan Barat Mulyadi
Tawik, Ketua DPW Kalimantan Timur Syafruddin, Sekretaris DPW Kalimantan Tengah Gunawan, dan Sekretaris DPW NTB Tauhid Rifai.”Jusuf Kalla itu pilihan terbaik. Beliau juga punya sejarah dan banyak prestasi. Beliau itu dulu the real president,” kata Zairullah.

Setidaknya, ada tujuh alasan yang menjadi dasar dukungan terhadap pencalonan JK yang dituangkan dalam surat pernyataan dukungan yang ditandatangani sejumlah pimpinan wilayah tersebut di Jakarta hari ini. Pertama,
kapabilitas dan kredibilitas sebagai negarawan sudah terbukti saat menjadi wakil presiden. Kedua, kemampuan JK menangani konflik dan mempersatukan bangsa Indonesia yang beragam dan pluralistik. Misalnya, perannya
mendamaikan pihak-pihak yang berkonflik di Poso, Ambon, dan Aceh.

Ketiga, JK sudah terbukti mampu memecahkan masalah pemerintahan dan kenegaraan, bukti sebagai teknokrat yang unggul. Keempat, JK mempunyai keberanian mengambil risiko untuk kepentingan lebih besar. Kelima, JK menjadi
pencetus kebijakan-kebijakan revolusioner dan visioner melihat peluang dan tantangan bangsa ke depan.

Keenam, JK adalah seorang warga NU yang dekat dengan ulama dan warga Nahdliyin. Ketujuh, menjadikan JK sebagai capres PKB akan mendongkrak citra partai yang berdampak terhadap perolehan suara pada Pemilihan Legislatif 2014.

Berita Utama Terkini

Update Contents
Rakyat Sulawesi We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications